Tanya Jawab Seputar Gerhana Matahari

Gerhana Matahari merupakan peristiwa menarik yang paling dinanti masyarakat Indonesia. Berbagai pertanyaan muncul terkait peristiwa tersebut. Di laman ini kami coba jawab pertanyaan seputar gerhana matahari.

1. Bagaimana Gerhana Matahari terjadi?
Gerhana Matahari terjadi ketika Matahari, Bulan, dan Bumi pada saat yang bersamaan berada pada satu garis. Ketika Gerhana Matahari terjadi, Bulan berada di antara Bumi dan Matahari, sehingga piringan Bulan akan menutupi piringan Matahari. Bulan berada di antara Bumi dan Matahari saat sedang berada pada fase Bulan Baru.

Mengenal Gerhana Matahari

2. Mengapa tidak setiap bulan baru terjadi gerhana matahari?
Kesegarisan Matahari – Bumi – Bulan ini tidak terjadi setiap saat karena orbit Bumi mengelilingi Matahari tidak satu bidang dengan orbit Bulan mengelilingi Bumi, melainkan miring sekitar 5,1 derajat terhadap ekliptika. Karena kemiringan orbit Bulan inilah, gerhana Matahari hanya terjadi pada momen Matahari dekat dengan titik simpul orbit Bulan mengelilingi Bumi terhadap ekliptika. Jadi, tidak setiap fase bulan baru, Bulan berada tepat sejajar dengan Bumi dan Matahari. Ada kalanya bayangan Bulan melintas di atas atau di bawah Bumi sehingga tidak terjadi gerhana.

Seandainya orbit Bulan dan Matahari sebidang, setiap satu bulan sekali akan terjadi gerhana Matahari dan gerhana Bulan silih berganti. Namun karena kenyataannya tidak demikian, maka kita harus menunggu konfigurasi yang tepat saat Bulan dan Matahari, dilihat dari Bumi, bertemu di titik pertemuan bidang ekliptika (bidang orbit Bumi mengelilingi Matahari) dengan bidang orbit Bulan.

Mengapa Gerhana Tidak Terjadi Setiap Bulan?

3. Mengapa bisa ada gerhana total dan cincin
Bulan bergerak dalam lintasan orbit elips. Artinya, ada kalanya Bulan berada pada posisi terdekat dan terjauh dari Bumi. Perbedaan terjadinya gerhana total dan cincin terjadi karena variasi jarak Bumi – Bulan. Karena orbit Bulan mengelilingi Bumi maupun Bumi mengeliingi Matahari berbentuk ellips, maka perbandingan jarak tersebut bisa bervariasi antara 362 – hingga 419 kali. Sedang diameter batu karang Bulan tetap yaitu 3476 km sekitar 400 kali lebih kecil dari diameter bola gas pijar Matahari yaitu 1392000 km, sehingga penampakan bundaran Bulan dan Matahari di langit tampak hampir sama, namun sebenarnya bundaran Bulan dibanding bundaran Matahari di langit bisa bervariasi antara 95% hingga 110%.

Karena itu, ketika Bulan berada pada jarak terdekat dengan Bumi maka piringan Bulan akan tampak sama besar atau lebih besar dari piringan Matahari sehingga Bulan menutupi seluruh permukaan Matahari. Terjadilah gerhana Total. Ketika Bulan di jarak terjauh, piringan Bulan akan tampak lebih kecil dari piringan matahari, sehingga tidak seluruh piringan matahari tertutup oleh Bulan. Maka pengamat dari bumi melihat Gerhana Matahari Cincin.

Mengenal Gerhana Matahari

4. Berapa kali gerhana matahari terjadi dalam setahun?
Dalam satu tahun Gerhana Matahari terjadi minimal 2 kali dan maksimal 5 kali.

Mengapa Gerhana Tidak Terjadi Setiap Bulan?

5. Apa yang dilihat saat gerhana matahari total?
Saat gerhana matahari total, Bulan akan menutupi seluruh permukaan Matahari. Ketika Matahari sudah tertutup dan tidak ada lagi cahaya Matahari, pengamat bisa melihat korona atau mahkota Matahari. Selain itu, sesaat sebelum dan sesudah Matahari tertutup oleh Bulan, pengamat juga bisa melihat manik-manik Baily dan efek cincin berlian. Selain itu, saat Gerhana Matahari Total terjadi, pengamat bisa melihat bintang dan planet yang biasanya tertutupi sinar Matahari.

Apa Yang Tampak Kala Gerhana Matahari Total?

6. Mengapa Gerhana Matahari Total itu istimewa?
Gerhana Matahari Total bisa terjadi dalam rentang 18 bulan atau 1,5 tahun. Akan tetapi, tidak di lokasi yang sama. Rata-rata, peristiwa gerhana matahari total akan terjadi pada lokasi yang sama di Bumi hanya satu kali dalam 375 tahun. Akan tetapi, bisa juga waktunya lebih pendek atau lebih lama.

7. Apa pengaruh GMT buat Bumi?
Saat Bulan menutupi Matahari, temperatur lokasi yang dilintasi gerhana di Bumi akan turun sesaat selama GMT berlangsung. Penurunan sekitar 3º Celsius. Pada saat temperatur turun, uap air jadi lebih mudah berkumpul sehingga pembentukan awan menguat.

Saat GMT terjadi, hewan akan berperilaku seakan malam tiba. Karena itu, hewan malam akan bersiap-siap ke luar dan hewan yang berkeliaran di siang hari akan bersiap tidur.

Untuk jangka pendek dan jangka panjang, tidak ada pengaruh apapun dari Gerhana Matahari total

8. Apakah melihat Gerhana Matahari bisa mengakibatkan kebutaan?
Melihat Matahari secara langsung memang bisa membahayakan mata, Karena itu, diperlukan filter atau penyaring cahaya matahari untuk melihat Gerhana.

Kerusakan pada mata terjadi ketika pengamat melihat ke Matahari tanpa filter. Saat gerhana, selama Matahari masih tampak, dilarang melihat secara langsung tanpa filter. Tapi, saat Matahari tertutup sempurna, pengamat bisa menyaksikan Gerhana matahari Total tanpa filter.

Ketika totalitas, mata beradaptasi dengan gelap dan pupil terbuka penuh. Tapi ketika totalitas berakhir dan sinar Matahari kembali muncul, pupil tidak cukup cepat menutup sehingga cahaya Matahari yang tampak akan merusak / membakar kornea mata.

Infografik: Cara Aman Mengamati Gerhana Matahari

9. Bagaimana mengamati Matahari?
Untuk bisa menyaksikan Gerhana Matahari dengan aman, gunakan kacamata gerhana maupun teleskop yang sudah dilengkapi filter. Guna filter adalah untuk menyaring sebagian besar cahaya Matahari, sehingga cahaya yang diterima mata tidak berbahaya.

Selain kacamata gerhana dan teleskop, pengamat juga bisa melakukan proyeksi lubang jarum untuk mengamati gerhana matahari sebagian. Saat gerhana total, sila lihat tanpa penyaring. Saat Bulan meninggalkan Matahari, kenakan kembali kacamata gerhana atau teleskop yang sudah dilengkapi filter.

Infografik: Cara Aman Mengamati Gerhana Matahari

Bagaimana Mengamati Gerhana Matahari?

10. Apakah boleh melihat matahari dengan air di baskom?
Ember berisi air tidak banyak mengurangi intensitas sinar Matahari. Ini adalah cara yang keliru untuk mengamati Matahari secara aman. Karena meskipun air hanya memantulkan 5% cahaya Matahari, pantulan yang dihasilkan masih sangat terang dan pada akhirnya akan dapat menyebabkan kebutaan.

11. Apa itu filter Matahari?
Filter Matahari adalah alat yang digunakan untuk menapis sebagian besar sinar Matahari yang diterima mata. Selain menapis gelombang EM, film juga bisa mengurangi kecerlangan Matahari lebih dari 10x lipat. Dengan demikian, radiasi PADA panjang gelombang yang bisa merusak retina seperti cahaya ultraviolet dan inframerah tidak akan diterima oleh mata.

12. Apakah semua film bisa digunakan sebagai filter untuk melihat Matahari?
Film yang dimaksud disini adalah film fotografi berupa pita plastik yang lebarnya 35 mm atau 6 cm. Tidak semua film bisa digunakan untuk melihat Matahari. Film yang relatif aman untuk digunakan melindungi mata kita adalah film hitam-putih yang menggunakan perak halida sebagai lapisan emulsi. Bukan film berwarna atau film transparansi (slide atau diapositif) karena film-film jenis ini menggunakan pewarna dan bukan perak halida sebagai bahan dasar pembuatannya. Untuk dapat difungsikan sebagai filter, film harus diekspos atau dipapar ke cahaya. Setelah itu, film dicuci atau diproses menjadi klise.

Membuat Kacamata Matahari

Mengamati gerhana matahari sebagian dari Heidelberg

13. Mengapa harus film hitam putih?
Film hitam putih menggunakan perak halida yang sangat peka cahaya sebagai lapisan emulsi.
Perak halida, yaitu senyawa kimia yang tersusun atas perak dan unsur-unsur halogen (Fluor, Klor, Bromin, Yodium). Ketika film ini terkena cahaya, terjadi proses kimia yang akan mengubah perak halida dalam emulsi, menjadi citra yang tersembunyi. Proses pencucian dengan larutan kimia, akan dapat memunculkan citra ini, yang disebut klise atau negatif.

Setelah proses pencucian, terbentuk lapisan perak yang akan dapat menapis sebagian besar sinar Matahari, termasuk sinar ultraviolet dan inframerah yang berbahaya bagi mata.

Mengamati gerhana matahari sebagian dari Heidelberg

14. Bagaimana cara memotret gerhana? dimana saya memasang filter di kamera saya?
Jika Gerhana matahari masih dalam fase parsial, selalu gunakan filter yg diletakkan di depan lensa kamera/teleskop. Jika sudah menjelang fase total, filter wajib dilepas karena matahari akan meredup drastis. Settingan kamera akan bervariasi tergantung dari tingkat kecerlangan matahari yg berubah ubah tiap fasenya.

Selengkapnya akan dibuatkan artikel khusus terkait bagaimana memotret gerhana matahari

15. Apakah saat GMT benar-benar gelap?
Ketika Gerhana Matahari Total terjadi, lokasi yang dilintasi gerhana akan mengalami kegelapan selama proses gerhana ketika perlahan-lahan Bulan menutupi Matahari.

16. Mengapa lintasan gerhana bergerak ke arah timur, padahal Bumi berotasi dari Barat ke Timur?
Bulan bergerak dari Barat ke Timur, sama halnya dengan arah gerak rotasi Bumi yakni berlawanan arah jarum jam jika dilihat dari kutub utara. Artinya Bumi bergerak dari Barat ke Timur. Bulan bergerak ke timur dalam orbitnya dengan kecepatan 3400 km/jam. Bumi berotasi ke timur dengan kecepatan 1670 km/jam di ekuator. Karena itu, bayangan Bulan bergerak ke arah timur dengan kecepatan 1730 km/jam di dekat ekuator.

17. Mengapa tidak semua lokasi di Bumi bisa melihat GMT?
Jika dibandingkan dengan Bumi, ukuran Bulan jauh lebih kecil. Selain itu jaraknya juga jauh. Karena itu saat gerhana Matahari hanya sebagian area di Bumi yang berada dalam umbra dan mengalami gerhana total.

Lihat gambar pada infografik:

Infografik: Mengenal Gerhana Matahari

Infografik: Lintasan Gerhana Matahari Total 9 Maret 2016

18. Mengapa waktu puncak gerhana di setiap lokasi berbeda?
Bulan bergerak mengelilingi Bumi dan Bumi juga berotasi. Selama gerhana matahari terjadi, bayangan Bulan akan bergerak dengan sangat cepat dengan kecepatan lebih dari 1609 km/jam. Karena itu, gerhana matahari biasanya berlangsung beberapa jam untuk melintasi permukaan Bumi. Karena itulah terdapat perbedaan waktu gerhana dari satu lokasi ke lokasi yang lain.

19. Apa yang diteliti saat gerhana matahari total?
Saat gerhana matahari total berlangsung, pengamat bisa melihat korona matahari. Penelitian aktivitas Matahari juga medan magnetnya bisa dilakukan. Selain itu, penelitian dari sisi biologi untuk melihat perilaku hewan saat gerhana menjadi kajian lainnya yang menarik.

20. Kapan terjadi gerhana matahari total di Indonesia?
Yang paling dekat adalah tanggal 9 Maret 2016. Sebelumnya, gerhana matahari total yang melintasi Indonesia terjadi pada tanggal 24 Oktober 1995. Di tahun 1980-1990, terjadi 3 gerhana total yakni 11 Juni 1983, 22 November 1984 dan 18 maret 1988. Setelah 9 Maret 2016, gerhana matahari total berikutnya akan terjadi tanggal 20 April 2042 dan 12 September 2053.

Pada tanggal 20 April 2023 dan 25 november 2049, Indonesia akan dilewati gerhana hibrida (gerhana matahari cincin dan total yang terjadi bersamaan dalam satu gerhana), dan sebagian wilayah Indonesia berkesempatan melihat gerhana matahari total.

Selama 2 abad atau dari tahun 1901-2100 (abad 20 dan 21), Indonesia dilintasi oleh 14 Gerhana Matahari Total termasuk di dalamnya gerhana hibrida.

21. Berarti tiap 33 tahun baru ada GMT? atau tiap 33 thn GMT baru lewat Indonesia?
Tidak. Gerhana Matahari Total terjadi setiap 18 bulan atau 1,5 tahun. Atau 2 gerhana matahari total dalam 3 tahun.

GMT di Indonesia bukan terjadi 33 tahun sekali. GMT terakhir di Indonesia terjadi tahun 1995 dan yang berikutnya akan terjadi tahun 2042. Tapi di tahun 2023, saat gerhana matahari hibrida, sebagian wilayah Indonesia akan menyaksikan gerhana matahari total.

22. Apakah Gerhana Matahari Total di Indonesia itu langka dan baru terjadi 350 tahun lagi?

Tidak. Gerhana Matahari Total di Indonesia memang langka karena tidak setiap gerhana matahari total terjadi di tempat yang sama di dunia. Berdasarkan perhitungan statistik, dari seluruh gerhana matahari total yang sudah terjadi, rata-rata, GMT akan kembali ke lokasi yang sama (bukan negara) dalam kurun waktu 375 tahun. Artinya satu lokasi yang sama secara rata-rata bisa mengalami gerhana matahari total, satu kali dalam 375 tahun.

Akan tetapi, ini hanya perhitungan statistik. Pada kenyataannya, satu lokasi yang sama bisa mengalami GMT kurang dari 375 tahun atau bahkan bisa menunggu lebih dari 1000 tahun untuk mengalami kembali GMT.

Indonesia akan bisa menikmati kembali gerhana matahari total saat terjadi gerhana matahari hibrida pada tahun 2023. Tapi bukan pada lokasi yang sama seperti sekarang. Jalur total akan melewati perairan banda dan salah satu kota yang bisa melihat totalitas adalah Biak.

23. Apakah gerhana matahari yang sama akan terjadi lagi ?
Gerhana Matahari dengan geometri yang persis sama di setiap gerhana akan terjadi lagi dalam rentang 18 tahun 11 hari 8 jam. Siklus ini dinamai siklus Saros. Gerhana yang terjadi dalam satu siklus saros akan terjadi di titik simpul orbit yang sama dengan Bulan berada pada jarak yang sama dari Bumi dan di waktu yang sama.  Lokasi terjadinya gerhana dalam satu siklus Saros akan bergeser atau tidak di lokasi yang sama.

Satu siklus Saros berlangsung selama 1226 -1550 tahun dan terdiri dari 69 – 87 gerhana yang merupakan perpaduan gerhana sebagian, total, cincin dan hibrida. Dari keseluruhan gerhana dalam satu siklus Saros, terdapat 40 – 60 perpaduan gerhana total, cincin dan hibrida.

Gerhana Matahari Total 9 Maret 2016 merupakan gerhana seri saros 130. Gerhana yang persis sama sebelumnya terjadi tanggal 26 Februari 1998 dan gerhana berikutnya akan terjadi 20 Maret 2034. Ketiganya merupakan gerhana total dengan durasi total 4 menit 9 detik.

24. Apakah gerhana total terakhir di Indonesia tahun 1983?
Tidak, Gerhana Matahari Total yang terakhir kali melintasi Indonesia sebelum tahun 2016 adalah GMT 24 Oktober 1995 yang melintasi pulau Sangihe, Sulawesi Utara.

25. Mengapa tidak ada yang tahu tentang GMT 1984 dan 1988?
Astronom dan pemburu gerhana tentu saja mengetahui GMT 22 November 1984 dan GMT 18 Maret 1988. Hanya saja publikasinya tidak seheboh tahun 1983 karena lintasan totalnya tidak melewati pulau Jawa.  Tahun 1983, GMT menjadi sorotan utama karena disiarkan secara langsung oleh TVRI dari Borobudur maupun Tanjung Kodok.

 

Ditulis oleh

Avivah Yamani

Avivah Yamani

astronomer. astronomy communicator by day. co-founder of langitselatan. new media practitioners. story teller and podcaster in the making. social media observer. web developer and web administrator by accident.

Wicak Soegijoko

Wicak Soegijoko

An Alumni of ITB Astronomy Department and former satellite parking attendant. Dabbles in strange and unique space calling devices. Loves astrophotography.

38 thoughts on “Tanya Jawab Seputar Gerhana Matahari

  1. Bagi saya yg tinggal di solok selatan sumbar apa yg akan terlihat pada matahari saat GMT.Apakah bulan akan terlihat di dekat matahari tapi tidak menutupi atau bagaimana ?. Trims

  2. Selamat siang Bu Avivah, apakah ibu tahu dimana saya bisa dapatkan solar filter untuk lensa kamera 77mm? Apakah tim LS ada yang membuatnya? Kalau ada bagaimana saya bisa mendapatkannya. Apakah akan ada tim LS yang akan ke Belitung? Saya rencana akan melihat di Manggar. Terima kasih.

  3. Jika gerhana matahari sebagian, apakah kacamata gerhana langsung dipakai? atau dipakai ketika sudah melewati fase puncaknya?

  4. artikel di web ini sangat informatif dan mendidik, mengingat banyak tulisan di blog yang mengakatakn gerhana matahari total adalah fenomena langka yang terjadi 30-350 tahun sekali, padahal fenomena gerhana matahari terjadi tiap 15-18 bulan di belahan bumi yang lain.(keterangan no 6 artikel di atas)

  5. Mengapa, Gerhana matahari total hanya terjadi di kota-kota tertentu?
    Mengapa tidak semua kota bisa terjadi gerhana matahari total? padahalkan, sama-sama di Indonesia

  6. alhamdulillah kota ponorogo suasana pagi tadi langit sangat cerah sehingga bisa menikmati fenomena langka gerhana matahari walaupun tidak total….

  7. Apakah gerhana matahari/bulan dapat disebabkan oleh transisi/okultasi benda langit lain (planet, asteriod, satelit planet lain)? Jika iya, bolehkah diberikan contohnya? Terima kasih

  8. apakah pada saat gerhana matahari total, bagian bumi lain yang mengalami malam hari benar tidak bisa melihat bulan?

    1. Gerhana Matahari total terjadi ketika bulan sedang berada dalam fase bulan baru. Artinya waktu terbit dan terbenam Bulan dan Matahari hampir bersamaan. Karena itu, area yang sedang malam tidak akan melihat Bulan karena bulan baru akan terbit pagi hari.

  9. mau tanya kalo interval lamanya gerhana matahari itu tergantung apa sih? soalnya ada yg blg 5 menit ada yg blg 10 menit macem2 lah…trus kalo titik gerhana matahari total itu ga semua tempat bisa ngerasain ya dalam waktu bersamaan?

    1. interval durasi terlama totalitasnya ya? ada banyak faktor yg mempengaruhi. di antaranya gerak relatif bayang2 Bulan terhadap kurvatur permukaan Bumi dan khatulistiwa Bumi.

Tinggalkan Balasan